Kenapa Bisnis MLM (Multi Level Marketing ) itu haram??

Warning! yang tidak suka jangan baca, karna akan sakit Hati... dan Penyakit hati adalah Haram hukumnya dalam islam..

peace

Say no to MlLM!!

Sebenarnya ini adalah artikel yang saya copas dari salah satu blogger indonesia yang menjelaskan tentang haramnya bisnis MLM . saya cukup tertarik dengan isi postingan itu yang berisi tentang penjelasan dan cara kerja dari bisnis MLM yang ternyata haram tersebut !!
Kebanyakan sekarang ini Mahasiswa/pelajar ikut dalam MLM, karna menjanjikan keuntungan berlipat ganda dalam beberapa selang waktu saja.
catatan: ITU SEMUA BOHONG.... SAMA HALNYA Seperti EYANG SUBUR...
Dan saya tertarik untuk memosting ulang post ini, karna banyak sekali teman saya yang ikut dalam Mlm tersebut..
sebelumnya banyak sekali yang gagal dalam melanjutkan perkuliahan, karna tidak bisa membagi waktu kuliah dan mecari target/korban.

oke, langsung aja lihat isi artikel MLM HARAM DAN PENIPU ini beserta dengan ratusan komentar - komentar nya . check it !!


MLM HARAM DAN MENIPU !!!


Sejujurnya, sayah sangat ndak tertarik ngomongin bisnis MLM. Karena jelas-jelas sayah bukanlah seorang MLMers (ini istilah asli sayah nyang mbuat-mbuat dengan niatan memudahkan membedakan antara Member MLM ato bukan Member MLM, sekaligus buwat nyela’ mereka. ok ?). Hingga kini pun sayah ndak tertarik untuk berbisnis ala MLM. Pemeo ndak kenal maka ndak sayang, ndak berlaku buwat sayah.
Kemudian tiba-tiba sayah menjadi sangat getol ngomongon bisnis MLM, saat sayah browsing di beberapa Blog sayah temukeun komen nyang dibuat oleh seorang MLMers. Saya merasa neh komentator sedang tebar pesona (sah-sah sajah, segh….), sapa tau ada orang nyang tertarik ngeklik balik nicknya, ngunjungin Blog dia, dan dapet digaet jadi Down line nya, (barangkaleee…). Syahdan, sayah termasuk nyang tertarik untuk ngintip pengen tau Blog si MLMers disini.
Sesuai dengan misi kelahiran Blog Mbelgedez nyang akan mengomentari hal-hal nyang dianggap konyol, bodoh, ato hal-hal bego lainnya, sayah pun ndak segen-seean komen di Blog MLMers, sesuai dengan kapasitas otak sayah. Artinya, dalam berkomentar sayah memberikan argumen, ndak “asal njeplak”. Tetapi, oleh si MLMers komen sayah ndak dijawab dengan jelas, malah ngelatur ngalor ngidul. Jawabannya ndak dengan semangat 45 seperti saat dia mempresentasikan MLM nya, alias OOT !
Bahkan, ada sebuah Post nya nyang menurut sayah sombong sekalee, dengan mengatakeun bahwa “Jika< 4.8 juta, berarti dibawah garis kemiskinan“. Meskipun dia berkilah bahwa dia menyadur kata-kata orang, apapun alasannya mem Post hal seperti itu tanpa paradigma nyang jelas adalah kekeliruan nyang besar !!! Tentu, saya komen jugak, dan seperti biyasa, jawabannya ngawur…
Lebih sableng lagi, ada salah satu Post nya tentang haram ato tidaknya bisnis MLM dalam Islam nyang di Delete dari Blog nya. Sayah jugak komen disana, dan sayah inget betul, ada komen dengan nick Hasibuan, nyang isinya sangat persis dengan nyang sayah dapat dari seorang ahli agama.
Jelas sekali si MLMers ini kehabisan kata-kata. Ingin mengakui sebagai haram, tapi malu-malu. Sayang sekali, pas tgl 14/ 8 kemarin akan sayah skrin sut, Post itu udah raib….. Mungkin dia ditegor sama Upline nya.
Dasar Muna’ !!!
Nah, Blog si MLMers makin rame dengan kunjungan boss Dewo. Komennya pun ndak tanggung-tanggung hingga membuat istri si MLMers menangis (katanya seeegghh…) tersedu-sedu (cengeng amat !) dan mengadu sama suaminya.
Jadilah, komen di sana dimatiin, boss Dewo dan sayah (mungkin) dianggap teroris, sehingga komen kami perlu di block alias dianggap Spammer ! ( Ueediaannn tenannn….)
Well,… mentalnya mingsih sensi seperti para ambtnaar jaman orba, dimana di jaman rezim Soeharto hal-hal nyang berseberangan harus dimusnahkeun. Media nyang sarat kritik harus di breidel. Orang harus berpikir secara”seragam”. Dan nyatanya sekarang nyang komen disono emang “anak-anak manis” nyang berpikirnya seragam (sokh ajah…).
Akhirnya, sayah pikir lebih baek sayah mbikin Post versi sayah skaliyan. Artinya, sayah siap adu argumentasi, siap diomelin, dicaci maki, ato sukur-sukur ada nyang memuji. Sayah jamin, komentator bebas berekspresi, ndak ada sensor di Blog sayah ( Kita Sudah Merdeka Bung !!! )
Ada dua masalah penting:
1. MLM adalah bisnis menipu.
Ya. bisnis MLM adalah bisnis menipu. Sayah katakan menipu sebab,
  • Menjanjikeun sukses finansial setelah skiyan taon (MLMers K-Link menjanjikeun 3 taon), dengan cara terus menggaet member baru sbg Downline, dan para Downline disuruh jugak menggaet Downline baru. Begetoo seterusnya… Inilah nyang sayah katakeun sebagai piramida satu-satu, (ato dua-dua tergantung settingan awalnya). Bisnis model begini jelas hanya menguntungkan “pendatang awal“. Artinya, orang-orang nyang menjadi member diawal-awal bisnis ini didirikeun, nyang relatif cepat menangguk kesuksesan. Ndak percaya ? Kita ambil analogi begenee, Ada satu juta manusia, dan semuanya suruh mangslup menjadi anggota MLM. Kira-kira orang ke sejuta dapet apa yaaa….??? Mingsih ndak percaya jugak ? Cobak sekarang kita aplikasikeun, sayah akan ongkosi si pemilik Blog K-Link ini untuk bergabung dengan Network 21 (AMWAY), ato CNI, ato Tiens, ato MLM apalah nyang udah basi. Sayah brani njamin, meski dia prospek sehari 25 jam, seminggu 300 prospektus, tetep aja gagal. Kenapa begetoo ? Ya karena prospektus baru denger nama Amway ato CNI aja udah alergi… Artinya, udah sulit untuk berbisnis karena “terlambat mangslup” sebagai member.
  • Membayar terlalu mahal untuk produk nyang biyasa-biyasa sajah. Misalnya mie instan ato kopi nyang diklaim mengandung ginseng sehingga memberikan efek nyang bagus untuk kesehatan tubuh. Apa iya ??? Emangnya dengan sekutil ekstrak ginseng akan memberikan efek segitu hebatnya ??? Negh, denger yah, Saat sayah ke Korea Mei 2006 lalu, sayah menyambangi sekilas kebun-kebun ginseng jugak mendatangi GINSENG CENTER, AUTHORIZED BY GOVERMENT, (hanya ada 2 tempat di Seoul). Artinya, ginseng nyang seasli-aslinya ginseng HANYA DIJUWAL DI KOREA !!! Bahkeun, untuk menjaga keasliannya, kita cuman bisa mbeli max 2 paket per orang (skitar $ 1600) . Lebih hebat lagi, saat belanja kita cuman mendapatkeun Invoice, dan kita tukarkeun dibandara SAAT KITA AKAN MENINGGALKEUN KOREA !!!. Jadi ginseng nyang (konon) di dalam mie dan kopi itu pastilah ginseng abal-abal…
  • Produknya sangat ampuh sakti mandraguna. Top markotop, gut marsogut. Sehebat air raksa nyang melebur emas. Misalnya sebuah produkUpil, eh kloropil dari K-Link, mampu menangani masalah Mimisan sampai Gonorhea !!! silakan check disini. Weleh…weleh… ampuh tenan… Bahkan, kalok nyang minum upil, eh kloropil itu mengalami mencret-mencret ato gatel-gatel, mereka bilang sebagai proses Cleansing ! Gile bener…. Doloo, saat sayah mingsih ngantor di Menara Kadin (1998-2000), Kasir kantor sayah mengkonsumsi produk suplemen dari MLM Malaysia, DXN. Saat awal dikonsumsi mengalami gatal-gatal. Kemudian oleh si MLMers DXN dibilang itu proses detoxifikasi, jadi makan aja terus nanti lama-lama ilang gatelnya. Apa nyang terjadi ? Gatelnya makin parah, mengoreng, dan bahkan akhirnya gagal ginjal lalu Dood alias mati….
  • Mengaku-aku bisnis MLM ini dibangun dengan kekeluargaan, persaudaraan, kasih sayang, sepenuh hati, perhatian sama yang lemah, dst, dst…. Entah yang ditampilkan beneran ato bersandiwara, tulus ato ada maunya, mereka para MLMers udah sangat sulit dibedakeun saat mereka senyum-senyum beramah tamah. Memang begetoolah doktrin MLM, semua orang kudu di senyumin, di ramahin, sapa tau bisa “ditipu” untuk jadi Downline….
  • Mengaku-aku produknya asli alami, herbal, akrab lingkungan. Bla…bla…bla… Sapa segh nyang bisa njamin itu produk bener-bener alami ??? Dari tampilan komposisinya ajah ketauan banget itu komposisi kimiawi (minimal, bercampurlah…). Tapi mingsih jugak ngeyel sebagai produk alami. Parahnya lagee, ada MLM bangkotan nyang tega menipu konsumennya bahwa kemasan produknya akrab lingkungan karena terbuat dari plastik khusus. Walah ! Setau sayah, nyang namanya plastik adalah jenis material nyang butuh waktu 1000 tahun untuk ancur…..
  • Secara “sembarangan” menukilkan buku Rich Dad Poor Dad, seolah-olah Robert Kiyosaki sangat mendukung MLMers. Memang, di Rich dad Poor Dad, Kiyosaki membahas secara khusus dalam satu bab tentang bisnis networking, dimana Ia mengatakeun perlunya belajar bersosialisasi, belajar membuat jaringan. Salah satunya adalah dengan menjadi member MLM. Tapi bukan serta merta Kiyosaki menyuruh kita mempertaruhkeun hidup kita dalam bisnis MLM !!! Karena esensi pembelajaran ala Kiyosaki BUKAN MEMBANGUN BISNIS MLM !!!, tapi lompat di Quadrant selanjutnya, yakni memiliki perusahaan sendiri…
Sementara itu para MLMers selalu mengatakeun, bahwa bisnis MLM nyang mereka jalankeun adalah milik sendiri. Itu adalah salah besar !!! MLMers bukan menjalankeun bisnis milik sendiri. Tetapi milik orang lain. Tetap aja para MLMers itu sebagai “alat”.
Contohnya K-Link ini, nyang punya dan nyang pinter itu orang Malesia. Dialah THE REAL OWNER atas K-Link. Orang Malesia lah nyang bebas secara finansial ala Kiyosaki karena telah berada di Quadrant terakhir. Kasian orang Indonesanya nyang bego….
Seingat sayah, posisi para MLMers ini selevel sama agen angsurangsi. Malah menurut sayah lebih hebat agen angsurangsi, karena ia tanpa membeli produk (saat joint pertama kali), cukup membangun jaringan, dan menghasilkeun komisi.
Beberapa agen angsurangsi nyang sayah kenal bahkeun menghasilkeun komisi hingga 500jt / bulan (sungguh, lebih dari itu malah…), dan kini teman-teman saya itu mulai melangkah ke Quadrant selanjutnya…
2. MLM adalah HARAM dalam Islam
Ya. MLM adalah bisnis nyang diharamkeun oleh Islam.
Sebagai gambaran, pertama kali sayah kenal bau MLM skitar tahun 89 ato 90-an lah. Waktu itu Amway lagi gencar-gencarnya mangslup Jogja dengan uang join skitar Rp 27.500,- Banyak teman-teman nyang ngajak untuk berbisnis MLM ini, tapi sayah ndak tertarik. Nah, di tahun 2003 dalam sebuah kongkow di Plaza Senayan, Jakarta, ada seorang kenalan sayah nyang mengatakeun bahwa bisnis MLM adalah haram.
Sayah ndak terlalu antusias menanggapinya. Karena (awalnya) sayah berpikir, jelas-jelas barang nyang didagangkeun bukan barang haram. Bisnis dilakukeun terbuka, dengan keuntungan nyang sudah disampaikeun diawal-awal saat akan memulai berbisnis. Haram dapat dari mana ?
Seiring waktu, setelah melalui proses tanya sana sini pada orang-orang nyang ahli dalam agama Islam, mengerti dan memahami proses bisnis MLM, dan berpikiran jernih, akhirnya ditahun 2005 sayah turut meng-Amini, bahwa bisnis MLM adalah HARAM dalam Islam !!! Artinya, butuh waktu 2 tahun untuk bisa menerima “peng haraman” itu.
Satu hal nyang harus diinget, dalam telaah ke dua ini ingin sayah katakeun, sayah hanyalah orang Islam nyang biasa-biasa sajah, bukan anggota kelompok Muhammadiyah, NU, Jamaah Tabligh, Jamaah Islam Liberal, Salafiah, ato apalah. Saya juga bukan seorang Abu Bakar, Abu Salep, atopun Abu Gosok. Sayah pun ndak ngikutin sebijipun nyang namanya MLM. Namun sayah mau belajar jugak tentang Islam. Jugak, karena sayah bukan Ustadz ato Dai nyang mau berceramah, jadi ya mohon maaf lah, ndak mungkin sayah menukilkan ayat-ayat nyang mendukung maupun hadist tentang hal ini. Kalo ada nyang berniat mendalaminya, silakan telusuri sendiri (usaha dikit napa ? ).
Sedikit OOT, Merokok itu Haram ato halal ? Meski ada nyang mengatakeun ndak papa, cuma makruh. Sayah lebih setuju untuk memilih bahwa MEROKOK ADALAH HARAM !.
Nah kembali ke MLM, maka soal MLM ini halal ato haram ya terserah para MLMers menyikapinya, karena memang setahu sayah MUI nyang mestinya paling berkompeten masalah beginian, belum ada Fatwa nya. Nah, ada benang merah nyang nyata dalam berbisnis nyang Islami, bahwasannya sebuah keuntungan nyang didapat ADALAH JELAS ASAL USULNYA.
Bagaimana dengan MLM ??
(sebelom sayah nulis panjang lebar, sayah ingatkan, bacalah pelan-pelan dengan penuh perasaan…)
  • Dalam MLM, sebuah bisnis dibangun dengan konsep piramida. Misal begini, Si Sontoloyo merekrut A dan B menjadi Downline. Kemudian, A merekrut Asyi dan Asyu (menjadi Downline). B merekrut Bas dan Bus (menjadi Downline), Terus Asyi merekrut Anjir dan Anjrit. Sementara si Asyu merekrut Asyu Loe (mungkin orang chinesse) dan Asyu Siah (nyang ini mungkin orang parahyangan). Begetoooo seterusnya….. Nah, Katakanlah, sampai dengan Level kesepuluh dibawah Sontoloyo, si Sontoloyo ini mingsih bisa mengenali seluruh Downline-Downline nya. Apal luar kepala nama-nama mereka, dimana uang komisi (dari Downline) mengalir deras ke kantongnya. Ok, sampai disini sah-sah saja. Tetapi, (baca: tetapi) MLM beginian kan ndak mengenal batas. Sampai Level berapapun akan terus ada Downline sepanjang MLM ini mingsih laku dan mampu merekrut Member baru. Naaaah,…… dasini lah masalah mulai timbul. Pertanyaanya, apakah si Sontoloyo ini mampu mengenali Seluruh Downline nya ??? Apa iya dia mampu menghapal seluruhnya, katakeunlah, sampai Level ke seratus ??? Kalo si Sontoloyo ndak mampu mengenali downline nyang jawuh dibawahnya, berarti uwang komisi nyang ngalir (dari Downline nyang jawuuuuh) ke kantongnya adalah BUKAN HAKNYA. Didalam Islam, ada prinsip saling mengenal dalam berbisnis. Mengenali antara penjual dan pembeli, ato bahkeun dengan makelarnya sekalipun. Kemudiyan, bila si Sontoloyo menikmati keuntungan dari Downline nyang jawuh dibawahnya dan bahkeun ndak saling mengenal diantara keduwanya, maka keuntungan tersebut adalah bukan haknya, karena bukan haknya, otomatis menjadi haram. Nah…
Sekali lagi, mohon dipersori kalo sayah ndak mampu menukilkan ayat ato hadist nya dasini. Tapi setidaknya sayah meyakini apa nyang sayah tangkap dalam obrolan sayah dengan seorang nyang ahli dalam (fiqh) Islam. Menyadari bahwa ilmu agama sayah cetek (dangkal) membuwat sayah harus kritis sebelom sayah bisa menerima sesuwatu dibilang haram ato ndak. Bukankah sebaeknya memang begetoo ?
Dan tentunya, bila seseorang lebih ahli daripada kita dalam masalah Fiqh Islam, dan dia berani mengatakeun sesuwatu sebagai haram, apakah sayah hendak menentangnya jugak ? sementara sayah ndak punya dalil untuk menolak pendapatnya karena dangkalnya ilmu agama sayah….
AKHIRNYA…
Sayah tetep yakin seyakin-yakinnya, MLM memang bisnis menipu. Bisnis nyang menjanjikeun kekayaan dalam hitungan 3 ato 4 tahun kemudian bebas finansial dan pensiun muda. Bisnis nyang merekrut orang untuk menjadi penipu, untuk kemudian merekrut calon penipu selanjutnya.
Bisnis ini cuman laku dinegara-negara berkembang. Dengan tingkat pendidikan nyang mingsih rendah, dan tentunya tingkat Income nyang mingsih rendah jugak. Dinegara nyang udah maju, bisnis beginian udah ndak laku. Abang sayah nyang mukim di Amrik bilang bisnis kayak begenee disono tinggal masa lalu. Bahkeun digolongkeun dalam money game. Ingat waktu krismon 10 tahun lalu ? Nah, saat orang susah duit seperti itu MLM akan makin gencar menawarkan bisnis menipunya.
thumbnail
Judul: Kenapa Bisnis MLM (Multi Level Marketing ) itu haram??
Rating: 100% based on 99998 ratings. 5 user reviews.
Ditulis Oleh

Artikel Terkait tipsdantriks :

Comments
8 Comments

8 komentar:

Post a Comment

Terimakasih telah berkomentar

 
Copyright © 2013. About - Sitemap - Contact - Privacy
DESIGN BS